5 Tipe Tukang Tawar Yang Hanya Ada di Indonesia , Kamu yang Mana ?

Tawar menawar dalam sebelum melakukan transaksi jual beli, pastinya hal yang biasa. Bahkan sebagian orang merasa ada yang kurang pas, apabila mereka tidak melakukan tawar-menawar sebelum membeli barang yang di inginkan. Bila dalam posisi pembeli, kita pasti ingin mendapatkan barang bagus dengan harga yang pas, ditambah lagi kita telah mengetahui harga pasaran dari suatu produk yang di inginkan. Meskipun, tawar-menawar juga dapat terjadi bila si penjual memberikan harga yang jauh dari harga pas.

Di sisi lain, bila kita menjadi penjual, kemungkinkan saja kita akan merasa kesal bila ada calon pembeli yang menwar harga dagangan kita dengan se-enak jidatnya. Berikut 5 tipe tukang tawar yang hanya ada di Indonesia, kira-kira kamu tipe yang keberapa ?

5 Tipe Tukang Tawar Yang Hanya Ada di Indonesia , Kamu yang Mana ?



1. Tipe Sok Gak Butuh
 
Pembeli: “Bang, berapa nih (sambil megang barang yang diincar)”
Pedagang: “50rebu neng”
Pembeli: “Gak kurang? 40rebu deh”
Pedagang: “Khusus buat eneng, ane kasih 45rebu, itu uda murah”
Pembeli: “Ya udah gak jadi deh bang, kalo 40rebu saya ambil nih”
*pembeli berjalan pergi, kuping siaga nunggu abangnya nyerah
Pedagang: “YA UDAH NENG, 40REBU NIH”
*pembeli balik arah dengan senyum kemenangan

Sudah bukan rahasia lagi, inilah salah satu jurus yang paling banyak dilakukan untuk mendapatkan harga yang di inginkan. Ditambah lagi mereka si calon pembeli ingin menunjukkan dominasinya sebagai yang punya uang. Biasanya kalo si pedagang bersikeras gak mau ngasih dengan harga yang di tawar, mereka santai aja kok pergi begitu saja. Paling malam harinya gak bisa tidur.



2. Tipe Cek Toko Sebelah

5 Tipe Tukang Tawar Yang Hanya Ada di Indonesia , Kamu yang Mana ?

Pembeli: “Bang, berapa nih (sambil megang barang yang diincar)”
Pedagang: “50rebu neng”
Pembeli: “Gak kurang? 40rebu deh”
Pedagang: “Khusus buat eneng, ane kasih 45rebu, itu uda murah”
Pembeli: “Ya udah saya muter-muter dulu deh bang, cek toko sebelah

Harus di akui memang, kamu pasti memiliki teman, pacar, adik, kakak, ibu, bibi, atau bahkan kamu sendiri yang memiliki tipe penawar seperti ini.

Tukang tawar seperti ini, tidak yakin kalo barang yang akan dibelinya itu paling murah murah. Dan, mereka rela muter-muter dulu sebagai bahan pertimbangan toko mana yang ngejual lebih murah.  


3. Tipe Afgan "SADIS"

Pembeli: “Bang, berapa nih (sambil megang barang yang diincar)”
Pedagang: “50rebu neng”
Pembeli: “5rebu deh”
Pedagang: “Nawar boleh aja neng, tapi kira-kira dong. Udah gak usah pegang-pegang barang ane.!”

Ada juga yang dengan Sadisnya menawar harga barang si abang, dengan gak masuk di akal. Mungkin saja, orang tipe seperti ini merasa di tipu si abang karena telah di berikan barang biasa tapi dengan harga yang luar biasa. Jadi y percuma juga nawar jika selisihnya dikit.



4. Tipe  PHP
 
5 Tipe Tukang Tawar Yang Hanya Ada di Indonesia , Kamu yang Mana ?

Pembeli: “Bang, berapa nih (sambil megang barang yang diincar)”
Pedagang: “50rebu neng”
Pembeli: “30rebu deh”
Pedagang: “45rebu deh neng”
Pembeli: “30rebu deh”
Pedagang: “Ya udah, 40rebu neng, udah mentok nih”
Pembeli: “35rebu deh”
Pedagang: “Ya udah, 35rebu”
Pembeli: *ragu “Ntar dulu deh bang, ane muter-muter dulu yah”
Pedagang: “KAMPR*T”

Tipe orang yang seperti ini jago dalam negosiasi atau tawar-menawar, tapi jauh di dalam lubuk hatinya bergejolak bahwa barang itu bukan yang dia inginkan. Udah capek-capek nawar, deal, eh kok kayak ragu yah buat beli? Bisa jadi karena barangnya bisa jadi lebih murah, atau karena barangnya gak dibutuh-butuhin banget. Jadinya, mikir dulu deh.


5. Tipe Pasrah
 
Pembeli: “Bang, berapa nih (sambil megang barang yang diincar)”
Pedagang: “50rebu neng”
Pembeli: “30rebu deh”
Pedagang: “gak bisa neng, 50rebu udah murah banget itu”
Pembeli: “ya udah”

Orang jenis ini tipe penawar yang duitnya berlimpah atau, bisa jadi karena malas buang waktu buat nawar, atau juga karena emang pengen nawar tapi gak bisa nawar. Yah, itung-itung, kalo harganya lebih murah dari uang yang dikeluarin, buat amal ke pedagangnya, siapa tau tuh pedagang belum makan, trus anak dan istrinya nunggu ayahandanya membawa uang. Kan berpahala. Yang penting, nawar.


sumur : kaskus


EmoticonEmoticon